Jonbray: Saya Pengen Buat Sesuatu Yang Simpel Tapi Cathcy

Ini dia sosok dibalik berbagai komik yang enggak berfaedah, Patrick Jonbray! (photo by Harith Jobs)

Komik Indonesia dalam beberapa tahun terakhir mulai jadi bintang di negerinya sendiri, setelah sempat lama mati suri dan kalah dengan komik-komik dari Negeri Sakura. Bisa dilihat dari banyaknya komikus-komikus lokal yang berkreasi melalui media sosial kayak Facebook dan Instagram, belum lagi yang memilih bergabung dengan Line Webtoon atau Ciayo untuk menerbitkan komiknya. Contohnya Jonbray.

Nah, salah satu komikus lokal yang sedang naik daun saat ini memang si Patrick Arismunandar alias Patrick Jonbray! Pria kelahiran tahun 1985 ini terkenal dengan komik-komiknya yang “nggak berfaedah” alias absurd abis yang dia terbitin di akun Instagramnya, @jonbrayy.

Beberapa waktu lalu kami berkesempatan buat ngobrol dengan Patrick Jonbray, mulai dari inspirasinya membuat komik yang nggak berfaedah sampai pendapatnya soal menerbitkan komik secara digital. Simak obrolan kami yuk!

Kenapa sih memilih “nama panggung” Jonbray?

Hahaha… Penyanyi dangdut kali pakai nama panggung. Namanya Jonbray,sebenernya dulu punya temen, masih sering main juga sampai sekarang. Kalau manggil tuh, “Eh Jon, mau ke mana?”, ada juga yang manggilnya “Eh bray, gimana bray?”, akhirnya gue gabungin aja lebih enak kali ya, jadi Jonbray. Gitu.

Sejak kapan kenal dunia komik dan kok kepikiran buat mulai bikin komik?

Kenal dunia komik pasti karena dulunya suka baca komik, Kariage-kun, Kobo-chan, terus Lembergar tuh yang di Pos Kota. Mulai digital masuk, mulai banyak tuh temen-temen juga masih main di Facebook, ada Masdimboy, banyaklah, ada berbagai macam komik gitu.

Terus ya udah, kalau dulu kan bikin komik bingung, salurannya ke mana ya? Ke koran juga susah karena kami kan nggak tahu siapa yang dituju. Tapi sekarang eranya udah digital, orang pada punya Facebook, ya udah mainnya di Facebook aja, kali aja ada yang lihat. Upload ke Facebook, Path, Instagram, segala macem.

Kariage Kun, salah satu komik yang jadi inspirasi Jonbray dalam membuat komik.

Sebenernya ada background gambarkah? Emang dulunya kuliah desain atau gimana?

Nah ini, gue sebenernya agak takut dengan julukan “komikus”. Karena komikus itu biasanya mengenyam pendidikan ya, ada belajar dulu, entah ke luar negeri atau sama orang. Nah gue nggak belajar dari siapa-siapa. Gue takut ada yang salah dari yang gue buat itu dan gue nggak tau ini komik atau bukan. Makanya gue ngakunya pembuat konten aja.

Dan gue emang nggak ada background gambar sama sekali. Kayak yang tadi gue bilang, gue nggak tau basic-nya, rules-nya gue nggak tau, gue juga nggak kuliah di DKV, dan nggak pernah belajar dengan orang-orang yang tahu komik. Jadi emang otodidak, ngeliat Kobo-chan, Kariage-kun, menurut gue lucu, ya gue bikin komik strip.

Jonbray baru aktif ngomik buat publik itu baru tiga tahun terakhir. Alasannya apa? Apakah ada yang memotivasi?

Sebenernya lanjutan sih dari yang tadi, jadi gue mulai bikin-bikin gitu cuma temen deket aja yang tahu. Jadi gede (terkenal) itu karena tiba-tiba ada orang yang nge-tag, terus ada orang yang nge-repost juga. Kaget juga gue waktu itu, komik gue kok ada di sini?

Sampai akhirnya di-repost sama Dagelan dan teman-temannya itu. Ya udah, jadi gede, jadi gede, akhirnya ya udah gue konsen di sini deh, bikin sesuatu yang bener-bener ada pakem. Jadi ada penokohan, jadwal, pokoknya lebih terstrukturlah.

Nah soal struktur itu, itu pola kerja seorang Patrick Arismunandar sendiri gimana sih pas ngerjain komik Jonbray?

Dalam satu cerita gitu? Biasanya gini, nemu sesuatu yang lucu aja, entah dari celetukan atau obrolan, itu gue coba buat.

Gini, buat sesuatu yang lucu itu kadang suka nggak kena ke orang. Kalau gue pertama pasti bakal ngasih satu atau dua panel itu percakapan yang lucu, kayak celetukan-celetukan gitu, baru di akhirnya ada punchline yang emang kita pengen ambil kelucuan totalnya dari situ. Tapi yang satu dua (panel pertama) itu pancingan dikitlah, mudah-mudahan bisa lucu juga nambahin.

suka sebel #tidakadafaedahnya

A post shared by patrick jonbray (@jonbrayy) on

Berapa lama sih biasanya ngerjain komik di Instagram?

Kalau yang di Instagram itu cepet. Karena gini, saya pengen buat sesuatu yang simpel tapi catchy. Akhirnya saya buat posisi yang sama terus, posisi si bapak nonton dari samping. Itu cepet banget bikin kayak gitu, bisa dibilang copy-paste, tapi pasti kan ada adegan yang beda, paling tinggal editing dikit.

Nah pakem itu emang nggak pengen diubah karena pengen orang tau, “Oh ini buatannya Patrick Jonbray”. Kalau yang di Instagram cepet, paling sejam atau sejam setengahlah.

jas por lauk, jas por pan #tidakadafaedahnya

A post shared by patrick jonbray (@jonbrayy) on

Terus, kenapa lo akhirnya memilih genre komedi? dan Inspirasinya dari mana?

Kalau ditanya pengen genre yang lain… pasti (pengen). Nggak ada yang pengen monoton cuma di satu genre. Sama juga kayak aktor, pasti nggak mau juga kalau cuma main horor aja. Kendalanya itu kalau di gue, gambarnya itu kan nggak sebagus komik-komik action ya, hahaha…

Jadi yang pasti nerima komik gue itu yang nggak masalahin bentuk baku dari struktur badan. Misalnya kepalanya gede badannya kecil, tangannya panjang sebelah atau gimana. Ya gue bisanya begitu, jadi yang kena ya komedi.

Referensi gaya atau style ngomiknya darimana sih? 

Kalau gue suka banget dulu sama Kariage-kun. Jadi akhirnya agak kebawa dengan ngambil (gambar) kakek-kakeknya dari samping, itu inspirasinya emang dari situ. Gue suka sama gambarnya tuh karena simpel. Gitu doang, cuma garis garis, tapi lucu. Pengennya sih kayak gitu, membuat sesuatu yang simpel, orang taunya gampang, buatnya juga kesannya effortless.

Selain di Instagram, karya lo juga ada di Ciayo Comics, terus bakal kerja sama bareng Grab juga. Itu gimana ceritanya bisa kerja sama dengan mereka?

Pertamanya Instagram dulu ya. Instagram dulu melalui fase yang bener-bener nggak dikenal juga. Sampai bapak-bapak yang nonton TV itu. Itu lumayan booming, banyak orang tahu, mulai banyak orang nawarin kerja sama.

Ya tiba-tiba, mungkin si owner atau founder-nya Ciayo tertarik ya, langsung ngajakin sih, kontak langsung. Aku pikir, ya udah boleh aja. Nah dari situ Ciayo bilang, “Rutin ya dua minggu sekali.” Oh ya udah, jadinya rutin, ngembangin diri juga di sana. Bikin proyek sama Ciayo yang beda sama Instagram, ini spesial gitu.

Akhirnya kita bikin Komplek Tanpa Faedah. Jadi perluasan dari bapak-bapak yang nonton TV itu, jadi ada tokoh lain, tetangga-tetangganya, satu komplek itulah. Dan di sana nggak ada pakem satu orang itu sifatnya seperti apa. Jadi di sana semua bisa dibilang konyol-konyolan aja sih, nggak ada yang benerlah, pikirannya ngaco semua. Makanya namanya Komplek Tanpa Faedah,  karena manusia-manusianya nggak ada faedahnya, hahaha…

Nah kalau yang Grab, itu baru sih. Sebenernya kontaknya udah lama, cuma mereka developing karakternya lama, soalnya itu tokohnya dari mereka. Gue cuma ngembangin ide mereka, mengilustrasi apa yang ada di pikiran mereka aja.

Jadi memang konsepnya si Dex, nama karakternya itu, emang nggak sekonyol karakter yang biasa saya buat. Karena harus mencerminkan… apa ya… kebaikan juga gitu buat orang banyak. Menariknya di situ sih, beda aja sama yang biasa gue buat, makanya gue ambil.

Pertamanya sih gue tanya dulu, “Beneran nih mau pake saya?” Ini Grab kan orang taunya bagus ya, ntar pakai saya takutnya ancur gitu, hahaha… Mereka sih bilangnya, “Nnggak, kami emang mau pakai sentuhan yang ada lucunya juga. Kita nggak mau terlalu monoton atau baku banget, biar nggak promo-promo terus atau sekadar bisnis terus.”

Nah, ngomong-ngomong soal Ciayo yang bisa dibilang sebuah penerbit komik digital gitu, banyak komikus akhirnya memilih buat bergabung atau nerbitin komiknya via penerbit digital itu, bukan dicetak. Apa sih keuntungannya bagi seorang komikus dengan bergabung sama Ciayo, Kosmik, Webtoon, dan lainnya menurut lo?

Sebenernya nggak ada yang salah sih dengan dicetak atau (terbit) digital. Sebenernya gini, kita juga pengen punya (komik) cetak, tapi kita juga pengen putarannya cepet. Pertama saya jawab kenapa sekarang digital lebih “In” daripada cetak, digital cepet putarannya.

Jadi pertama saya bikin, saya upload, saya kasih ke perusahaan, dua hari editing, mereka posting, saya langsung tahu respon, saya bisa belajar dari respon itu untuk komik berikutnya. Komen-komen itu jadi ide juga buat kita kan. Keuntungan lainnya adalah putaran uangnya emang lebih cepat di digital. Jadi kita setor empat komik, mereka langsung bayar. Nggak kayak di cetak yang mesti nunggu laku dulu, berapa bulan diitungin baru setor duit.

Kekurangannya dari digital adalah kita nggak punya apa-apa karena itu (komik) udah jadi hak milik mereka semua. Iya kita punya kopiannya, tapi itu nggak berbentuk fisik yang bisa buat collectibles items. Jadi ya udah lenyap gitu aja. Dan apa ya, sensasinya buku fisik itu kan beda banget. Jadi intinya sih semua butuh versi cetak, aku pun kalau disuruh milih ya pengen punya yang cetak juga.

Ngomong-ngomong apa sih tantangannya bikin komik strip?

Tantangannya, hal terbesar yang gue takutin adalah pembaca bosen. Kalau gue sendiri sih nggak akan bosen, tapi pembaca pasti bosen. Cuma begitu-begitu aja, atau bahasannya begitu-begitu aja. Taruhlah gini, orang yang nonton TV mulu pasti bakal bosen. Tantangannya di situ.

 

Written by
さあ、実験を始めようか?

Is the Story Interesting?

0 0

Jonbray: Saya Pengen Buat Sesuatu Yang Simpel Tapi Cathcy

Written by
さあ、実験を始めようか?

Is the Story Interesting?

0 0