Rock, Blues, Choir, dan Broadway: Dunia Valent dari Ulah!

Ulah
Valent di tribute to Bruno Mars yang diselenggarakan oleh LSPR Band. (doc. Stage Addict)

Rock, blues, choir, dan broadway; meski saling terhubung dengan dunia musik, tapi latarnya begitu berbeda satu sama lain. Di luar perbedaanya, musik emang jadi medium komunikator yang begitu handal; hal ini nggak lepas dari orang yang membawakan lagunya dengan segala penjiwaan dalam lagu hingga perasaannya tersampaikan oleh pendengar. Kesan inilah yang langsung saya dapatkan ketika ngeliat Lorenzo Valentino, vokalis dan gitaris dari band rock dan blues Ulah ini.

Band yang digawangi oleh Valent (vokal, gitar), Caraka (gitar, vokal), Raka (bass), dan Elmi (drum) ini ngebawa angin segar ke skena rock dan blues di Indonesia. Gimana nggak, aksi panggungnya memukau banget, nyaris nggak pernah berhenti untuk ada aja yang Instagram Story-in aksi panggungnya yang terbilang unik. Rutin band asal Jakarta ini mengisi acara dari komunitas Blueshood ini setiap minggunya di Paviliun 28 sebelum pandemi.

Di balik nyentriknya aksi panggung Valent bareng Ulah, ternyata ada lho sisi lain yang menarik untuk dibahas dari sang vokalis dan gitaris Ulah ini: selain belum lama ini dapet Golden Ticket di Indonesian Idol 2020, sosok nyentrik rocker bergaya 80-an ini juga sering ikut berperan dalam teater broadway, juga ikut Choir sampe menang kompetisinya di Austria!

Pas banget nih, kali ini JoyPixel sudah langsung kedatangan Valent untuk ngobrol-ngobrol bareng! Ngobrolin apa aja sih? Langsung aja yuk simak obrolan JoyPixel bareng Valent!

Baca Juga:

Keterangan:

JP: JoyPixel

LV: Lorenzo Valentino

JP: Halo, Kak Valent! Apa kabar? Gue mau nanya nih, gimana sih Ulah awalnya bisa kebentuk?

LV: Jadi awal terbentuk nya ULAH itu dari gue dan Caraka. Nah, gue sama Caraka itu kan udah kenal sejak 2016 pas dia masuk Club Band di kampus, dan kita cuma jamming beberapa kali doang, nggak pernah puas.

Sampe 2018 akhir, gue kontak dia akhirnya untuk jamming bareng di area kampus karena kita sukanya emang nongkrong di kampus. Nah, disitulah yang awal nya mau buat project cover-coveran, sampe kepikiran “kenapa kita nggak bikin band aja, ya?”… Blues, Rock ‘n Roll gitu macem The SIGIT, Kelompok Penerbang Roket, Radio Moscow, The Datsuns, dan lain-lain gitu lah musik nya.

Gue bilang ke Raka kalo gue ada drummer yang oke banget dari komunitas Bon Jovian gue, sekalian ada vokalis yang bisa main bass juga, nggak jago tapi ya oke lah buat nge-rock. Terus dia bilang “Oke, sikat!”.

Selang berapa hari, ya kita ketemuan, jamming-jamming dulu, kenalan karakter bermusiknya satu sama lain, dan ternyata saking semangat nya kita, yaudah kita sepakat buat bikin band yang isi nya empat orang. Ada gue, Caraka, Elmi di Drum, dan Raka Pramadiar di Bass. Jadi ada dua Raka tuh, haha (tertawa).

Nah, abis itu kita sepakat juga buat cari nama band melalui voting temen-temen kita lewat Instagram, kira-kira nama band apa yang cocok ya buat band blues rock ‘n roll, kalo pernah liat story gue atau Caraka kita pernah tuh buat question box di Instagram buat kasih ide nama band. Akhirnya kita diskusiin bareng-bareng, ada temen kita usulin nama awalnya tuh “Aesthetic Complaint”, kita ngerasa itu keren banget dan image namanya tuh pas sesuai banget sama aransemen lagu-lagu kita. Eh tapi pas jalan 3 – 4 bulanan, kita nggak dapet-dapet job tuh, kerjaannya latihan dan ngulik lagu-lagu kita. Terus si Caraka ngasih usul kenapa kita nggak ganti nama aja, gue ada ide untuk kita ganti jadi “ULAH”. Dia bilang karena ULAH itu kalo dibalik jadi HALU, dan kalau arti Sunda nya itu “jangan”. Jadi, Jangan Berulah, cukup kita aja yg buat ULAH di atas panggung. Gitu inti dari arti ULAH sebenernya.

Dan anak-anak untung nya seneng-seneng aja, emang pada suka juga, dan simpel buat di sebut. Terus akhirnya nasib dari nama Aesthetic Complaint nantinya bakal kita kasih buat nama album pertama kita.

JP: Ditunggu ya albumnya! Kenapa lo dari suka musik rock dan blues, tapi juga ikut choir dan teater musikal?

LV: Iya, gue emang dulu suka banget sama musik rock, terlebih lagi Classic 80s Rock dan Glam Rock. Jadi bener-bener gaya gue berpakaian pun mencerminkan kalo gue anak nya 80s banget lah, sampe gue sempet gondrong kan waktu itu (tertawa).

Tapi gue lupa kapan, gue tuh dikasih denger Classic Blues sama temen gue, dan gue nggak pernah ngerasain se-chill itu selama gue dengerin musik. Di situlah gue mulai mikir bahwa, rock itu memang akarnya dari blues secara tidak langsung. Dan gue tertarik untuk ngedalemin lagi musik-musik dari asal mulanya rock 80-an sampe bisa berkembang sekeren itu tuh dari mana, dan ternyata memang dari musik blues. Makanya kenapa suka dibilang blues itu salah satu dari “roots music” yang artinya memang akar dari berbagai genre musik. Contoh besar nya, rock.

Kalo dibilang kenapa gue juga ikut Choir, gue emang ada pengalaman nyanyi di Choir Gereja, Man. Jadi gue juga paham sama yang nyanyi-nyari seriosa gitu (tertawa). Dan emang seru banget cara latihan Choir itu, ketika lo gabungin semua suara dari Bass sampe suara Sopran, itu berasa kaya di surga emang, makanya kenapa gue suka nyanyi di Choir ya karena itu.

Kalo Teater Musikal, ya gara-gara mantan gue sih jejelin gue lagu-lagu Broadway Musical. Jadi akhirnya ada beberapa lagu yang emang gue suka, gue juga sempet nyanyiin di depan umum beberapa kali, dan emang beda aja kalo lo nyanyi lagu musikal tuh suasana nya emang kebawa kayak lagi akting aja. Jadi emang penjiwaan nya lebih dapet aja kalo nyanyi musikal.

Dan wawasan gue juga berkembang sih sejak gue kenal lagu-lagu musikal dan ngedalemin blues.

JP: I see, jadi bisa dibilang kayak perjalanan lo menyelami dunia musik, terlebih dalam bidang seni ya. Terus, perbedaan yang lo rasain saat ngeband dan ikut choir dan produksi teater musikal?

LV: Yoiii. Beda nya saat ngeband, ya gue jadi nya ‘bipolar’, Man.

Jadi ketika gue ngeband, di sekitar gue udah ada drummer, ada bassist, ada partner gue si Caraka, itu personality gue udah bener-bener jadi ‘rockstar’ lah di atas panggung karena gue dikelilingi sama temen-temen band gue.

Kalo gue nyanyi lagu musikal dan nyanyi bareng choir, jiwa rocker gue ya gue kesampingkan dulu, karena beda energy beda output juga. Apalagi pas produksi teater kan, ya gue ngedalemin akting gue untuk karakter gue, gue latihan koreografi dari tiap-tiap lagu, jadi ketika di panggung sama cast-cast yang lain, gue emang berasa pemain broadway aja gitu, tanpa mikir latar belakang gue yang ngerock banget.

Begitu juga pas nyanyi Choir, gue ilangin latar belakang gue jadi pemain Broadway sama musisi rock.

JP: Nah iya, keliatan sih dari aksi panggung lo, termasuk yang sama Ulah, dan itu ikonik banget.  Lo emang udah kepikiran untuk aksi panggung tertentu atau emang spontan aja? Karena kalo liat lo manggung, lo itu emang menjiwai banget istilahnya.

LV: Ya beberapa aksi panggung emang ada yg udah direncanain sih, kayak misalnya di lagu ini part solonya kita balikin gitar ke belakang, atau nanti pas kelar solo gitar, kita ke drum buat kasih tau ke audience itu saatnya drummer nunjukkin skill nya. Semacam itu lah, Man.

Sisanya ya natural aja… Karena energi di panggung tuh baru berasa pas lu mainin musiknya.

Ulah
Aksi panggung Valent dan Caraka. (doc. ULAH)

JP: Setuju! Terus gue denger kan lo semper kompetisi Choir juga di luar negeri. Gimana sih rasanya lo bisa bawa nama Indonesia ke luar negeri dan berhasil? Plus, waktu itu menang ke mana aja? 

LV: Udah pasti bangga banget, Man! Gue jadi nya punya achievement yang berarti selama gue bermusik dan itu bener-bener ngerubah pandangan orang-orang ke gue kalau gue itu ya memang seorang performer, nggak bisa dibayangin jadi kaya orang kantoran atau orang media dan sebagainya. Itu pencapaian yang cukup besar sih buat gue akhirnya gue bisa dilihat orang sesuai dengan apa yang gue mau, sekaligus gue dan temen-temen Choir lainnya membawa nama Indonesia dikenal baik melalui musik yang kita bawain.

Waktu itu (gue) menang di Austria.

JP:  Momen apa yang nggak bisa lo lupain kala itu?

LV: Momen di mana kita bawain lagu Michael Jackson di kategori Pop Music. Di hari H lomba emang bener-bener gue nggak pernah se all-out itu karna gue berpikir ini penampilan bakal ngewakilin image negara gue, dan gue dan teman-temen lain harus tampil dengan sempurna. Dan memang bener, kita semua bener-bener tampil all out semua saat itu, dan kita bener bener sangat bangga sama hasil nya

JP: So proud of you! Nah, waktu itu berapa lama sih lo latihan untuk persiapan kejuaraan internasional itu? Gua liat kan ketat banget ya jadwalnya.

LV: Latihan nya cukup lama, Man, ada kali sekitar enam bulan. Dari akhir 2017 sampe awal 2018. Kita pergi Mei 2018 kan tuh, jadi udah start latihan yang awal banget tuh sekitar Oktober 2017.

Dan emang cukup ketat latihannya, tiap hari dikasih vitamin buat dopingan biar nggak ngedrop kitanya. Karena latihan kita ada latihan fisik, latihan vokal, latihan dance buat koreografi juga. Bener-bener secapek itu waktu itu..

JP: Nah, sekarang ke soal broadway, nih.. Teater musikal apa aja yang udah pernah lo mainin?

LV: Teater pertama gue itu Les Musee Des Poupees.

Baru dari situ gue main Hamilton, sempet teater Shakespeare, terus gue sempet ada teater Les Miserables tapi batal tampil karena beberapa hal, terus gue diminta jadi cast buat Charlie and the Chocolate Factory jadi Willy Wonka, sama Once On This Island buat LCCI (red: Ujian Internasional di kampus LSPR) kelas gue. Abis itu diminta join jadi cast teater HAIR. Pernah juga jadi supporting cast di Side Show. Sempet juga jadi cast di teater Rahasia Tangerang tentang sejarah Tiongkok masuk ke Tangerang.

Sejauh itu sih, belum banyak ikut produksi teater. Karena emang kebetulan aja kan jurusan gue mengarah ke Theater Production.

JP: Kalo boleh digambarin, dunia teater Broadway di Indonesia yang lo liat itu gimana sih?

LV: Menurut knowledge gue aja ya, Man. Karena (pengetahuan) gue nggak seluas temen-temen gue yang lain, yang memang fokusnya di dunia teater musikal.

Tapi pandangan gue tentang teater musikal di Indonesia itu masih segmented banget bagi penikmat musik, apalagi bagi orang-orang awam ya. Jadi memang nggak banyak yang tau soal teater musikal khususnya broadway. Jadi ketika gue ketemu orang yang tau salah satu dari judul atau lagu broadway, itu one in a million banget rasanya. Karena sejarang itu gue bisa nemuin orang-orang yang satu frekuensi referensi musiknya.

Jadi ibarat nya kalo di dalem kelas, lo tuh duduk di belakang kelas yang ketutupan anak-anak lain di depan. Nah, broadway menurut gue masih kaya gitu. Belum banyak yang notice.

JP: Kenapa sih lo akhirnya memutuskan untuk ikut Indonesian Idol?

LV: Gue kan lagi nggak ngapa-ngapain, lagi nggak ada job, band gue juga planningnya lagi nggak jalan karena pandemi. Gue nggak ada job, kerjaan gue di rumah juga cuma ngulik lagu, bikin cover, latihan, tapi nggak ada hasil yang bisa disalurin. Di Indonesian Idol kebetulan aja tahun ini diadain special season, yaudah gue coba aja ikut audisi online kirim video dan dapet callback. Akhirnya disuruh karantina untuk penjurian. Yaa Puji Tuhan sih masuk dapet Golden Ticket.

Alasan gue inii adalah untuk gue bisa disorot oleh publik, dan ini bisa jadi gate untuk promosiin band gue nantinya. Lumayan lah jadi ngisi waktu banyak, dan waktu yang gue isi ini sangat berguna, sih. Gue juga jadi dapet banyak pengalaman baru. Gitu sih, Man.

Baca Juga:

JP: Dengan pengalaman lo yang dibilang banyak sampe menang di luar negeri, gimana sih caranya ngatasin nervous di atas panggung?

LV: Cara gue ngatasin demam panggung, ya gue bakal sempetin beberapa menit untuk mikir kalo orang-orang yang dateng itu untuk liat performance gue. Mereka rela buang waktu buat liat gue dan gue nggak boleh sia-siain waktu mereka terbuang untuk liat pertunjukan yang mereka harapkan akan spektakuler.

Setelah gue sisihin waktu untuk sendirian, gue bikin tipsy dulu badan gue biasanya, biar seenggaknya luwes buat gue kesana kemari di atas panggung. Dan tentunya nggak lupa buat berdoa untuk dikasih penampilan yang layak diberi standing ovation sama audience.

Pokoknya harus ada hal-hal yang gue butuhin kayak waktu sendiri, minuman, sama doa untuk gue bisa ngilangin rasa gugup pas mau manggung sih, Man.

JP: Kembali lagi ke roots lo bermusik, siapa sih yang jadi influence lo dalam bermusik?

LV: Banyak, Man.. Mulai dari Slash, Richie Sambora, Angus Young, Tommy Lee, Steven Tyler, Freddie Mercury, Michael Jackson, Stevie Ray Vaughan, Albert King, BB King, Aretha Franklin, Jon Bon Jovi, Axl Rose, Gugun Blues Shelter, Changcuters, Ariel Noah, Eros So7, Ovy /Rif, duh masih banyak banget influence gue… Karena gue belajar banyak banget soal kehidupan musisi dari mereka semuanya. Bukan cuma dari cara main gitar atau cara nyanyinya aja. Tapi gimana gue bisa terinspirasi untuk bisa jadi salah satu penerus mereka.

Ulah
Aksi panggung Valent dan Caraka. (doc. ULAH)

JP: Kalo awalnya pengen belajar gitar itu dari siapa?

LV: Dari nyokap Man, itu waktu gue masih kelas 3 SD.

Awalnya nyokap gue tuning gitar doang terus nyanyi beberapa lagu, terus gue kaya tertarik gitu buat megang gitar. Nah, di situ gue diajarin nyokap gue kunci-kunci dasar, sampe gue beli buku lagu jaman dulu tuh kalo lo inget di tukang koran jual buku lagu-lagu hits, itu gue mulai otodidak belajar dari buku-buku lagu itu.

JP: Nah, Ulah kan sering main di Paviliun 28 bareng komunitas blues, nah kalo di Indonesia sendiri gimana sih skena bluesnya menurut lo?

LV: Blues di Indonesia itu masih dianggap remeh sama banyak pemain musik lokal. Apalagi yang bener-bener nggak tau latar belakangnya.

Banyak yang bilang kalo blues tuh itu-itu aja mainnya. Dan beberapa musisi memainkan blues itu asal-asalan. Ibarat lo main bola, tapi lo tetep lanjut walaupun bolanya keluar garis pinggir. Dan itu masalah banget buat banyak musisi di Indo yang memandang blues itu gampang, memandang blues itu bosenin, dan sebagainya.

Jadi ya gue masih agak kecewa sih kalo masih banyak orang-orang yang masih mikir blues itu musik monoton, gue aja kadang saking keselnya gue bilang ke mereka-mereka kalo selera mereka rendah banget walaupun skill mereka jago, dan dengan mereka memandang blues tuh gimana, itu yang nunjukkin kualitas mereka sebagai musisi gimana.

Karena blues is not all about skill. Blues is all about language and how you tell your own story.

JP: Tapi di dalam komunitas blues lo itu isinya solid banget dan berpikiran sama seperti lo? Karena yang gua liat solid dan rutin gitu bikin acara sebelum pandemi ini.

LV: Nah dalam komunitas blues ini kita nggak idealis yang mikir blues itu hanya dimainkan sama orang-orang yang ngerti aja. Jadi ya karena komunitas ini juga disorot publik dengan adanya reguler event di Paviliun 28, kita yang penting mainin musik nya aja. Gimana kita bisa bonding satu sama lain lewat jamming session, lewat workshop-workshop musik yang diadain. Gitu sih.

Jadi gue kesampingkan pikiran gue tentang perspektif orang-orang tentang blues (itu) gimana, yang penting semua enjoy mainin musiknya, dan sama-sama happy.

JP: Ngomongin soal demo lagu Ulah, nih. Lagu Give Me a Break itu bercerita tentang apa sih?

LV: Give Me a Break itu tentang masalah ini cowok capek sama harapan-harapan palsu yang dikasih sama orang-orang sekitarnya. Terutama sama sahabat dan his lover gitu lah. Doi nih emang isi hidup nya batin banget sama orang-orang yang dia udah terlanjur sayang tapi di-backstab sama mereka. Makanya ada lirik “I’m tired of my emotions”, “what’s the point, you’re just starting a war.”

Gitu lah gambaran nya.

JP: Konsepnya itu emang lo dan Raka bergantian vokalnya ya?

LV: Konsep ULAH emang gue sama Raka gantian vokalnya. Ada lagu yang gue vokal, ada lagu yang Raka vokal. Di tiap lagu, kita harus bagi-bagiin part buat solo gitar.

Jadi macam Depapepe, tapi bedanya rock, dan ada vokalnya (tertawa).

JP: Ke depannya Ulah akan rilis apa nih? Single, EP,  atau album?

LV: Untuk rencana kedepan, ULAH masih akan diskusiin untuk rilis EP. Karena kita masih vakum sejak pandemi ini kan, jadi belum ada planning untuk gig juga. Tapi untuk EP, kita masih diskusiin kepastian akhirnya gimana.

JP: Ditunggu ya EP-nya! Terus, gimana sih pandangan lo soal musik rock dan blues kedepannya?

LV: Musik rock sama blues ya gue optimis akan banyak dikenal banyak orang lah. Karena sekarang-sekarang ini udah banyak yang reguleran nge-blues, ada Blues Night di beberapa tempat. Rock juga udah banyak pionir-pionir baru yang karir musiknya mulai dipandang publik. Jadi ya emang bakal banyak penerus penjunjung musik rock dan blues.

JP: Oke, terima kasih banyak Valent atas waktunya dan udah bersedia di-interview! Sukses terus untuk Ulah!

LV: Amin, bro!

Itu dia bincang-bincang sedikit JoyPixel dengan Valent, vokalis sekaligus gitaris dari Ulah! Kalau kamu pengen denger musik rock dan blues yang baru dan fresh, langsung aja dengerin aja demo live-nya di Instagram Ulah! Karena single-nya ini belum dirilis di platform digital, tapi seenggaknya kamu jadi tau, ada satu band yang wajib kamu tunggu kehadirannya nanti!

Cek lebih banyak asupan informasi bergizi seputar pop culture atau tulisan menarik lainnya dari Muhammad Iman Ramadhan. Jangan lupa juga kunjungi FacebookTwitterInstagram, dan YouTube JoyPixel!

Pemain bass di sonicwaves | Gemar memotret | Menulis di JoyPixel dan blog pribadi | Demen musik, film, series, game, komik, gadget dan banyak hal lainnya, makannya cocok kan di JoyPixel.

Is the Story Interesting?

0 0