Film Dilan 1990, Cerita Bagus yang Dinodai Green Screen Jelek

Siapa yang akhirnya jadi cowok romantis habis nonton Dilan 1990? (doc. Falcon Pictures)

Kurang lebih dua minggu terakhir ini film Dilan 1990 bukan cuma meramaikan bioskop Indonesia, tapi juga meramaikan timeline kita di media sosial. Mulai meme (baca : mim), kehebohan karena ketampanan Iqbaal Ramadhan, gosip Iqbaal dan Vanesha plus Adipati Dolken, sampai diskusi film turut meramaikan perbincangan tongkrongan beberapa hari ini.

Kalau kamu udah nonton Dilan 1990, tentu kamu bakal mesam-mesem sendiri. Bahkan seorang cowok pun juga bakal mesam-mesem sendiri liat Dilan, bukan karena looks-nya, tapi kelakuannya dan keberaniannya sebagai seorang cowok sejati. Berani nyamperin bokapnya Milea pula pakai modus yang nggak kebayang sebelumnya sama remaja masa kini.

Yah, namanya juga mengambil setting tahun 1990, saat itu yang namanya smartphone belum ada dan adanya cuma telepon genggam jadul. Mau nyampein pesen aja masih pakai kertas atau telepon umum. Bener-bener menggambarkan tahun 1990 banget lah, kamu sekarang udah enak deh pokoknya. Apa-apa tinggal buka aplikasi atau Googling di smartphone.

Film ini sih oke banget buat saya. Film Indonesia yang menarik dan bikin saya mau nonton setelah film Pengabdi Setan dan Ada Apa Dengan Cinta? 2 tahun lalu.  Tapi, sayangnya ada sesuatu yang bikin saya nggak nyaman sama film ini. Apa itu?

Green Screen-nya ngerusak mood banget!

Oke, cerita dari Dilan 1990 ini bener-bener remaja SMA banget. Dulu saya nonton film seperti cuma pas SD tuh, Ada Apa Dengan Cinta. Film tentang kisah cinta remaja SMA juga, tapi kemasannya bisa dibilang lebih serius dibanding filmnya Iqbaal dan Vanesha sekarang. Bedanya setting-nya terkesan lebih rapi dan banyak tempat, nggak seperti yang terjadi sama film yang lagi kita bahas ini. Mungkin kalau di novelnya lebih banyak (jujur aja saya belum baca novelnya, hehehe…).

Ehem, oke saya emang belum baca bukunya sih, tapi menurut saya film ini justru memancing orang-orang yang belum baca bukunya yang dibuat oleh Pidi Baiq, untuk membaca buku tersebut. Simbiosis mutualisme bukan?

Baca Juga :

Lanjut ngomongin filmnya. Jadi gini, kamu yang udah nonton pasti bakal kesel banget dan keganggu sama salah satu scene yang cukup lama, yaitu pas Milea ngobrol sama Bundahara di mobil saat perjalanan pulang ke rumah Milea. Ya, itu green screen-nya sumpah jelek banget! Kayak lagi nonton sinetron di R**I atau FTV di S**V tahu nggak!

Kalau kamu belum nonton filmnya, coba bayangin deh. Lagi enak-enak nonton dengan mood yang fun, tiba-tiba ngeliat green screen yang jelek gimana? Kesel kan? Atau bahkan tertawa ngatain scene tersebut? Ya, kurang lebih itu lah yang saya lakukan. Sepanjang scene tersebut saya bener-bener nggak nyaman dan malah ngecengin. Maaf ya by the way tim Dilan 1990, tapi sumpah sih ini ganggu banget.

Bagai kain sutra yang ternoda

Buat saya film ini lebih menyentuh dibandingkan film Ada Apa Dengan Cintapertama. Mungkin karena saya udah melewati masa SMA dan khatam dengan dunia remaja tersebut. Akting Iqbaal untuk menjadi karakter cowok yang merupakan Panglima Tempur salah satu geng motor di Bandung ini bener-bener bagus. Saya nggak nyangka aja cowok satu ini, yang dulunya bocah banget, bisa jadi remaja cowok yang kocak, romantis, dan sangar, plus jadi anak Bandung banget (kalau kamu nggak setuju nggak apa-apa kok).

Vanesha juga jadi Milea yang lugu, cewek baik-baik banget deh, dan cewek yang penuh harap bisa terus selamanya sama cowok idamannya, Dilan. Menurut saya sih keduanya udah punya chemistry yang oke dan sukses bikin para penonton nggak cuma baper, tapi juga mengenang masa-masa remaja. Terutama cowok dalam masalah merayu dan ngajakin cewek jalan.

Kalau mau godain cewek, jangan lupa pakai helm! (doc. Falcon Pictures)

Tapi ya itu tadi, green screen di scene Milea dan Bundahara di mobil itu ganggu banget. Ah ya, plus adegan tiba-tiba ada bulan muncul di layar, itu juga ganggu banget. Nggak rapi dan kesannya maksa banget. Bayangin aja, film yang udah bagus kayak kain sutra, malah jadi ternoda kan jadi nggak greget nontonnya.

Mungkin untuk Dilan 1991, tim visual dari Falcon Pictures harus lebih maksimal lagi dalam menggarap filmnya. Terutama untuk bagian nyetir di mobil. Seenggaknya kalau syuting ya syuting di mobil beneran deh. Masa jaman udah maju pakai green screen juga sih. Kan ini bukan film In****ar yang ada naga-naganya. Kalah deh sama film-film macem AADC atau Eiffel I’m in Love tahun 2000-an awal, yang niat banget syuting di dalem mobilnya.

Written by
I'm just a man who likes playing a game, watching movies, tv series, Dragon Ball, Digimon, Attack on Titan, and Kamen Rider.

Is the Story Interesting?

1 0

Film Dilan 1990, Cerita Bagus yang Dinodai Green Screen Jelek

Written by
I'm just a man who likes playing a game, watching movies, tv series, Dragon Ball, Digimon, Attack on Titan, and Kamen Rider.

Is the Story Interesting?

0 0