Pengabdi Setan (2017) – Review : Jangan Nonton Sendirian!

User Rating: 8
Waduh si Ibu aja pas masih sakit penampakannya udah serem banget guys! (doc. Pengabdi Setan)

Happening-nya film Indonesia paling ditunggu-tunggu, Pengabdi Setan (2017), sebenernya udah mulai berasa beberapa bulan lalu. Tapi kayaknya hype-nya baru bener-bener berasa sekitar 2-3 minggu sebelum film karya the one and only Joko Anwar ini tayang.

Film yang dipublikasikan oleh Rapi Films, salah satu rumah produksi lokal legendaris di Indonesia ini tayang mulai Kamis (28/9) kemarin. Saya pun langsung menonton filmnya, tentu lewat event nonton bareng #JoyNonjak bersama teman-teman komunitas Nonton Jakarta dan moviegoers lainnya. Kami menontonnya di Blok M Square, di mana sore itu penonton film Pengabdi Setan ini bener-bener rame.

Dan bener aja dong, waktu saya dan peserta nobar masuk studio satu studio bener-bener penuh! Animo masyarakat terhadap film ini emang tinggi banget. Mungkin berkat kesuksesan screening dulu di beberapa tempat dan juga viralnya video reaction yang di-post Joko Anwar beberapa waktu lalu di akun Instagram pribadinya.

Reaksi penonton #PengabdiSetan di bioskop. Ada yang TELENTANG. ?? (nyalain audionya)

A post shared by Joko Anwar (@jokoanwar) on

Sport jantung sepanjang film

Setelah nonton filmnya dan inget-inget lagi reaksi penonton yang di-post Joko Anwar, well… Beneran berasa sih sport jantungnya sepanjang film Pengabdi Setan ini berlangsung. Nggak sedikit saya perhatiin penonton bioskop menutup muka atau mengalihkan konsentrasinya ke layar smartphone dengan cahaya yang diredupkan. Pada takut semua!

Gimana dengan saya? Sejujurnya ada beberapa scene yang bikin saya nutup mata sih, tapi cuma beberapa nggak banyak.

Seorang Joko Anwar ini memang menunjukkan kelasnya sebagai sutradara papan atas. Dari awal film dimulai sampai film habis, sutradara kelahiran 1976 ini pandai membuat alur di mana secara perlahan-lahan emosi dibangun, rasa takut juga dibangun perlahan, dan arahan-arahan kameranya juga apik. Seperti nonton film The Conjuring juga sih.

Bukan sekedar ngagetin, tapi memang penampakan setan di film ini cukup menyeramkan. Paling menyeramkan sih jelas si Ibu. Dari awal dia sakit sampai jadi setan bener-bener bikin merinding. Saya aja pas nulis ini masih inget senyuman si Ibu yang udah jadi setan, hiii…

Untuk setan lainnya, seperti pocong atau anggota pengabdi setan lainnya, menurut saya juga cukup bikin deg-degan banget sih. Soalnya memang perawakannya bikin merinding. Bayangin, gimana jadinya kalau kamu ngeliat geng pocong muncul depan pintu mau masuk megang tangan kamu? Nah, gitu deh rasanya pas lihat film ini di tengah-tengah film. Makanya nontonnya jangan sendirian. Jangan sok-sokan deh nonton sendirian pokoknya.

Ah ya, di sini saya mengesampingkan dulu film Pengabdi Setan yang original ya, karena memang menurut saya mungkin nggak banyak juga yang pernah nonton film aslinya. Tapi menurut saya, film ini bisa dibilang tingkat keseraman dan bikin kita takut-setakutnya itu berada di bawah film aslinya. Jadi film aslinya juga lupa ditonton juga guys.

Bukan cuma Tara Basro yang menonjol

Balik lagi ke film remake ini. Secara keseluruhan cerita dan pemilihan aktor menurut saya tepat. Tara Basro yang berperan sebagai kakak tertua, yaitu Rini, bisa dibilang kakak idaman banget. Emang sih ngeselin sama adeknya kadang-kadang, tapi merepresentasikan sosok kakak yang disayang sama adek-adeknya itu pas lah. Dan Tara menurut saya juga berhasil merepresentasikan sosok orang yang memang sulit percaya tahayul, tapi akhirnya percaya juga.

Bicara soal siapa bintang yang paling bikin saya suka aktingnya, tentu aja si pemeran Ian, adik paling kecil yang diperankan M. Adhiyat. Kenapa Ian? Ya, karena menurut saya dia  memang mencuri perhatian dan dia bakal bikin kamu yang belum nonton jadi baper. Dia bisa bikin kita tertawa, tapi juga bisa bikin kita mikir “Lho kok gitu?” atau “Ih nasibnya gimana nih dia?”, terutama buat yang emang nggak nonton film Pengabdi Setan yang original.

Di sisi lain, Tony dan Bondi yang masing-masing diperankan Endy Arfian dan Nasar Annuz juga patut diapresiasi. Keduanya benar-benar aktor muda dan cilik yang pintar memainkan peran. Tony bener-bener kakak kedua yang sayang banget sama keluarga. Waktu Ibu lagi sakit aja dan tampangnya serem aja dia yang paling ngerawat ibu. Dia juga yang paling concern soal gimana caranya bebas dari para setan dan juga mempengaruhi sang kakak untuk percaya kalau setan itu ada.

Nasar dalam memerankan Bondi pun juga bikin saya ngebayangin dia ini bener-bener bocah yang susah diatur dan emang paling bawel. Nggak bisa diem banget jadi anak, sampai akhirnya jadi diem gara-gara ketemu setan. Bukan spoiler sih, tapi emang semuanya ketemu sama setan bukan?

Meninggalkan misteri setelah selesai nonton

Selesai film dan keluar bioskop, sebenernya ada beberapa misteri yang tertinggal. Nggak semua orang bisa ngerti atau bisa jawab misteri yang tertinggal setelah film selesai. Ada beberapa yang saya mengerti, tapi ada yang nggak. Seperti bagian akhir film yang cukup bikin mengernyitkan dahi. Ya, tapi akhirnya saya berspekulasi sendiri sih. Bisa jadi ada sekuel, tapi mungkin bisa jadi juga nggak akan pernah ada.

Ah ya, sayangnya menurut saya sih selain adanya misteri yang tertinggal, saya merasa semestinya di akhir cerita bisa lebih greget. Entah apa yang bikin jadi kurang greget, tapi mungkin aja dari faktor gimana para setan yang “mampir” ke rumah Rini yang berasa agak kurang aja gitu.

But overallyou really should watch this movie. Film Pengabdi Setan ini bener-bener bikin saya merasa film horor Indonesia yang betul-betul horor, seperti jamannya film Jelangkung yang tayang 2001 silam. Meskipun tingkat keseraman dan kebawa mimpinya masih kalah sama film arahan Rizal Mantovani tersebut.

Inget guys! Nontonnya jangan sendirian, rame-rame. Cukup home aja yang alone, nonton jangan!

Summary
Film Pengabdi Setan arahan Joko Anwar ini bener-bener bakal bikin kamu merinding sepanjang film. Bukan cuma karena setannya seram, tapi memang dari awal Joko Anwar mampu membangun perlahan "sesuatu" yang bikin kamu takut!
Good
  • Aktor-aktor muda yang masih kecil mencuri perhatian lewat akting yang memukau
  • Bener-bener bikin sport jantung, ini baru film horor Indonesia!
  • Arahan-arahan Joko Anwar terhadap pengambilan sudut pandang kamera jempolan, seperti nonton film horor barat
  • Setannya serem banget, khususnya si Ibu
Bad
  • Eksekusi ending yang malah meninggalkan misteri dan bikin banyak orang sulit mengerti
8
Great
Written by
I'm just a man who likes playing a game, watching movies, tv series, Dragon Ball, Digimon, Attack on Titan, and Kamen Rider.

Is the Story Interesting?

2 6

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>